Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sambiloto

Diposting pada

Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sambiloto – Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sambiloto. Tanaman ini diperkirakan berasal dari wilayah Asia tropis, dan bisa tumbuh dengan baik di dataran rendah sampai ketinggian mencapai 700 meter di atas permukaan laut.

Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sambiloto
Klasifikasi dan Morfologi Tanaman Sambiloto

Tanaman ini juga sering dimanfaatkan oleh banyak orang sebagai obat untuk bisa mencegah pembentukan radang, obat sakit perut, dan kencing manis.

Bisa juga untuk memperlancar air seni, untuk menurunkan panas badan, dan juga terkena racun. Berikut ini ada beberapa rincian klasifikasi dan morfologi dari sambiloto, yaitu :

Klasifikasi Tanaman Sambiloto

  • KINGDOM : Plantae
  • SUB KINGDOM : Viridiplantae
  • INFRA KINGDOM : Streptophyta
  • SUPER DIVISI : Embryophyta
  • DIVISI : Tracheophyta
  • SUB DIVISI : Spermatophytina
  • KELAS : Magnoliopsida
  • SUPER ORDO : Asteranae
  • ORDO : Lamiales
  • FAMILI : Acanthaceae
  • GENUS : Andrographis Wall. ex Nees
  • SPESIES : Andrographis paniculata

Morfologi Tanaman Sambiloto

1. Morfologi Akar dan Batang Sambiloto

Tanaman sambiloto merupakan tanaman perdu atau terna yang biasa akan tumbuh di berbagai pinggiran sawah, kebun ataupun hutan.

Akar dari tanaman ini merupakan akar tunggang dan mempunyai warna putih kecokelatan. Sambiloto ini memiliki batang yang berkayu dan bentuknya terlihat bulat atau segi empat.

Batang dari tumbuhan sambiloto yang berwarna hijau ini terlihat monopodial, yaitu mempunyai banyak cabang. Batangnya tak berambut dan tebalnya sekitar 2 – 6 mm, batang pada bagian atas seringkali sudutnya seperti berusuk.

2. Morfologi Daun Sambiloto

Daun sambiloto merupakan daun tunggal dan letaknya yang saling berhadap-hadapan. Bentuk dari daunnya ini menyerupai pedang atau lanset sampai bentuk lidah tombak. Pada bagian tepi daunnya merata atau integer dan permukaannya sangat halus.

Daun sambiloto ini berwarna hijau dan memiliki panjang kurang lebih sekitar  2- 7 cm dengan lebar kurang lebih sekitar 1,5 – 3 cm.

Pertulangan dari daun sambiloto ini menyirip. Daun Sambiloto ini sangat rapuh dan juga tipis serta tidak mempunyai rambut. Permukaan dari daun bagian bawah terlihat berwarna hijau pucat dan bagia tangkai daunnya pendek.

3. Morfologi Bunga Sambiloto

Bunga tanaman sambiloto merupakan bunga majemuk dan tumbuhnya keluar dari ketiak daun. Bunganya ini mempunyai benang sari dua dan putiknya terlihat pendek.

Kelopak bunga dari tumbuhan sambiloto ini terdiri dari 5 helai daun kelopak, dan berambut, serta memiliki panjang sekitar 3 mm – 4 mm.

Daun mahkotanya memiliki warna putih sampai kehijauan. Bentuk dari bunga sambiloto ini berbentuk jorong dan terlihat berwarna putih keunguan dengan bagian pangkal dan ujung terlihat lancip.

4. Morfologi Buah dan Biji Sambiloto

Buah dari tumbuhan sambiloto ini berbentuk jorong dengan bagian pangkal dan ujung buahnya sangat tajam. Panjang dari buah ini kurang lebih sekitar 2 cm dengan lebar sekitar 4 mm, dan kadang-kadang bisa pecah secara membujur dan akan menjadi 4 keping.

Permukaan dari luar kulit buah sambiloto ini terlihat berwarna hijau tua sampai hijau kecokelatan dan pada bagian permukaan dalamnya berwarna putih atau putih kelabu.

Manfaat Tanaman Sambiloto

  • Menyembuhkan Pilek dan Flu

Tanaman Sambiloto ini mengandung antioksidan yang cukup sangat banyak sehingga sanggup untuk meningkatkan kekebalan dari tubuh Anda.

Sambiloto ini bisa digunakan untuk bisa mencegah dan untuk mengobati pilek dan flu. Selain itu, juga bisa untuk mengurangi gejala pilek, seperti halnya demam, hidung tersumbat, dan juga sakit tenggorokan.

Antioksidan yang telah terkandung dalam tumbuhan sambiloto juga bisa membantu tubuh Anda dalam hal mencegah kerusakan sel akibat dari adanya radikal bebas.

  • Membantu Mencegah Penyakit Jantung

Tumbuhan Sambiloto ini telah dipercaya bisa meningkatkan kesehatan jantung. Tanaman ini juga bisa mencegah pembentukan dari gumpalan darah serta bisa membantu untuk memecah gumpalan darah.

Tanaman ini juga dianggap mampu membantu untuk melancarkan peredaran darah dan mencegah dari penyakit jantung.

Selain itu, tumbuhan sambiloto ini juga sangat berkhasiat untuk bisa melemaskan otot-otot yang ada didinding pembuluh darah, sehingga bisa membantu Anda untuk menurunkan tekanan darah tinggi.

  • Membantu Menyembuhkan Infeksi

Tumbuhan Sambiloto ini juga memiliki sifat antibakteri dan antivirus serta antiparasit yang membuatnya bisa menyembuhkan penyakit infeksi. Salah satu dari penyakit infeksi yang bisa disembuhkan dengan bantuan tumbuhan sambiloto yaitu sinusitis.

Sambiloto bisa juga membantu untuk menghentikan proses bakteri yang mengakibatkan sinusitis menempel pada bagian lapisan sinus Anda. Sehingga, Anda akan lebih cepat sembuh dari penyakit sinusitis.

  • Membantu Mencegah Diabetes

Selain untuk penyakit jantung, maka sambiloto juga telah sangat dikenal bisa membantu untuk mencegah penyakit diabetes. Kandungan A. paniculata bisa menurunkan kadar glukosa, dan trigliserida, serta kolesterol LDL.

Senyawa andrographolide aktif yang diketahui terdapat dalam A. paniculata ini mempunyai sebuah efek hipoglikemik dan juga hipolipidemik. Efek ini dianggap mampu untuk mencegah Anda dari diabetes.

Inilah klasifikasi dan morfologi tanaman sambiloto serta berbagai macam manfaat yang bisa dihasilkannya. Anda berminat untuk menanam tumbuhan sambiloto maka Anda pasti sudah siap karena Anda sudah mengetahui tentang kriteria dari tanaman ini.

Baca Juga : Syarat Tumbuh Tanaman Sambiloto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *