Jenis, Karakteristik, dan Habitat Burung Pelatuk

Diposting pada

Tahukah Anda mengenai Jenis, Karakteristik, dan Habitat Burung Pelatuk? Burung Pelatuk merupakan burung populer yang ada di seluruh dunia termasuk Indonesia. Di habitatnya sendiri, burung pelatuk dikenal sebagai burung gacor dengan volume kicau sangat nyaring dan berdurasi panjang. Maka dari itu, tidak sedikit masyarakat Indonesia yang merawat dan memeliharanya.

Jenis, Karakteristik, dan Habitat Burung Pelatuk
Jenis, Karakteristik, dan Habitat Burung Pelatuk

Burung pelatuk memiliki jenis, karakteristik dan habitat yang berbeda dengan burung yang lain. Nah, informasi seputar tiga ulasan dari burung pelatuk di atas akan saya jelaskan detail di artikel ini. Semoga apa yang akan saya ulas nanti, bisa menjadi tambahan pengetahuan untuk pembaca dan ini ulasannya:

Tentang Burung Pelatuk

Burung Pelatuk tergolong spesies terlengkap yang ada di alam raya. Kabarnya, burung ini memiliki 218 keluarga yang tersebar termasuk burung pelatuk yang ada di Indonesia. Untuk jenisnya sendiri ada beberapa termasuk Burung Pelatuk Bawang yang mudah ditemukan di tanah air.

Selain sebagai spesies terlengkap, burung pelatuk juga termasuk burung yang unik. Hewan ini memiliki kemampuan melakukan komunikasi dengan kelompok atau keluarganya dengan cara mematukkan paruh ke dahan pohon. Cara ini juga sering digunakan induk burung pelatuk pada saat memanggil anak-anaknya.

Semua jenis burung pelatuk adalah pemakan serangga. Namun makanan yang disukainya adalah larva yang berada di balik pohon yang sudah tumbang. Namun, kalau makanan ini tidak tersedia biasanya burung pelatuk memangsa hewan kecil yang memiliki ukuran tubuh lebih kecil darinya.

Jenis Burung Pelatuk

Seperti yang sudah disinggung di atas bahwa ternyata jenis burung pelatuk di dunia ini cukup banyak. Nah sebagian akan coba dijelaskan secara singkat supaya pembaca memiliki pengetahuan yang lebih lengkap. Untuk itu silakan disimak saja ini ulasannya:

1. Burung Pelatuk Kepala Merah

Burung Pelatuk Kepala Merah memiliki ciri-ciri warna kepala berwarna merah. Namun, burung ini tidak memiliki jambul dan ukuran kepalanya lebih besar dibandingkan yang lain.

Sedangkan warna bulu di seluruh badan adalah putih untuk bulu bagian atas, sedangkan bulu bagian tengah sampai ke ekor adalah hitam.

Hewan yang memiliki warna sayap belang ini memiliki ketangkasan yang luar biasa. Bahkan pada saat sedang terbang, Burung Pelatuk Kepala Merah tidak segan untuk menangkap mangsa yang kala itu juga sedang terbang. Kemampuan ini terjadi dikarenakan kecepatannya yang memang luar biasa.

2. Burung Pelatuk Bertumpuk

Burung Pelatuk Bertumpuk mirip dengan Burung Pelatuk Kepala Merah dari sisi warna bulu di sekujur tubuh dan sayap. Perbedaannya terletak pada jambul yang mana Burung Pelatuk Kepala Merah tidak berjambul sedangkan Burung Pelatuk Bertumpuk memiliki jambul berwarna merah tua.

Sayangnya, Burung Pelatuk Bertumpuk tidak pernah ditemukan di Indonesia. Habitatnya memang bukan di Asia melainkan tersebar secara merata di benua Amerika. Sama dengan yang lain Burung Pelatuk Bertumpuk juga suka membuat lubang di pohon untuk mencari makanan ataupun untuk membuat sarang.

3. Burung Pelatuk Punggung Hitam

Burung Pelatuk Punggung Hitam tergolong spesies yang berbeda dengan burung pelatuk yang lain. Salah satu perbedaannya adalah, Burung Pelatuk Punggung Hitam memiliki warna hitam dominan di seluruh bulu-bulunya. Sedangkan gradasi warna bulu yang muncul adalah putih bukan merah seperti burung pelatuk yang populer.

Tidak ada keterangan yang lengkap terkait Burung Pelatuk Punggung Hitam. Cuma dikatakan kalau hewan ini juga suka menempati habitat hutan yang di dalamnya ada pohon tumbang atau habis terbakar. Biasanya, pohon tersebut dimanfaatkan oleh si burung untuk mencari makanan dengan cara dilubangi dengan rajin.

Karakteristik Burung Pelatuk

Karakter burung pelatuk yang membedakannya dengan burung spesies lain terletak pada kecenderungannya untuk bersarang di dalam pohon bukan di atas dahan atau ranting.

Sebelumnya pohon tersebut dipatuk berulang kali sampai muncul liang seukuran tubuh. Setelah itu, baru si burung masuk untuk bersarang dan bertelur.

Kebiasaan membuat lubang di pohon juga dilakukan burung pelatuk untuk mencari mangsa. Bisa dibilang lubang tersebut dijadikan jebakan dan jika ada serangga yang masuk bisa langsung disantapnya. Tak hanya serangga, larva yang bersembunyi di balik pohon pun akan dicari dan dimakan bersama seluruh kumpulan.

Habitat Burung Pelatuk

Burung Pelatuk menyukai kawasan hutan yang lembap atau hutan basah. Oleh sebab itu, spesies hewan ini banyak ditemukan di benua Amerika yang kawasan hutan basah dan rawa-rawanya cukup luas. Mungkin alasannya karena di kawasan semacam ini makanan mudah ditemukan.

Sejatinya, burung pelatuk juga banyak ditemukan di hutan Indonesia seperti di hutan Kalimantan dan Sumatera. Namun, adanya perburuan ilegal dan pembukaan hutan untuk lahan pabrik maupun lahan masyarakat, membuat keberadaan burung ini sangat terancam.

Sepertinya, memang perlu penangkaran atau pembudidayaan khusus supaya burung pelatuk di Indonesia tidak punah.

Demikianlah ulasan lengkap tentang burung pelatuk. Semoga informasi ini bisa menjadi tambahan pengetahuan terutama bagi masyarakat yang tertarik dengan dunia perburungan.

Besar harapan pula, ulasan ini bisa dijadikan sebagai motivasi pembaca agar terus bersemangat menjaga habitat burung pelatuk di Indonesia.

Baca Juga : Cara Membedakan Burung Pelatuk Jantan dan Betina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *