9 Cara Membedakan Burung Parkit Jantan dan Betina

Diposting pada

Tahukah Anda bagaimana Cara Membedakan Burung Parkit Jantan dan Betina? Ada yang menyatakan kalau burung parkit jantan dengan burung parkit betina tidak memiliki perbedaan yang mencolok.

9 Cara Membedakan Burung Parkit Jantan dan Betina
9 Cara Membedakan Burung Parkit Jantan dan Betina

Padahal binatang berlainan jenis ini memang berbeda dari segala hal sekalipun cara membedakannya tidak selalu mudah.

Cara Membedakan Burung Parkit Jantan dan Betina

Oleh sebab alasan di atas, maka di bawah ini dijelaskan tentang cara membedakan burung parkit jantan dan betina.

Paling tidak, dengan adanya artikel ini Anda bisa memetakan dengan benar mana parkit pejantan dan mana yang tidak. Ini dia cara yang dimaksud:

1. Melihat dari Warnanya

Cara membedakan burung parkit jantan dan betina yang paling tepat ialah melihat dari warnanya.

Yang mana, warna dari kedua binatang ini memiliki perbedaan mencolok sekalipun untuk melihatnya Anda harus menyibak bulu-bulunya terlebih dahulu.

Warna burung parkit jantan dewasa adalah biru terang atau berwarna royal. Biasanya warna ini semakin terlihat jelas jika burung sudah memasuki masa kawin.

Sedangkan kalau berwarna biru memudar, berarti burung tersebut masih belum memasuki masa kawin.

Kalau burung parkit betina biasanya berwarna putih pucat dan di sebagian spesies ada yang berwarna cokelat terang.

Warna ini muncul pada saat parkit betina sudah memasuki masa kawin. Jika akan bersiap untuk bertelur, maka warnanya akan berubah menjadi cokelat gelap.

2. Melihat Perbedaan dari Suara

Untuk mengetahui perbedaan burung parkit jantan dengan yang betina berikutnya adalah dengan cara melihat perbedaan dari segi suaranya. Jika parkit jantan biasanya bersuara lebih berisik bahkan pola berkicaunya lebih jelas.

Sedangkan kalau burung parkit betina biasanya bersuara jarang tetapi dengan hentakan yang cukup terasa.

Kalau dilihat sekilas, burung parkit betina saat bersuara seperti sedang marah, lapar atau kesal.

Selain itu, suara parkit betina tidak terlalu berirama yang membuat berkicaunya tidak terlalu jelas.

Walaupun demikian, adakalanya parkit betina bersuara panjang terutama jika saat sedang membutuhkan makanan.

3. Mendengarkan Durasi Kicau

Antara parkit jantan dengan betina memiliki perbedaan dari segi durasi kicau.

Parkit jantan biasanya memiliki durasi kicau lebih lama dibandingkan burung parkit betina. Selisihnya bisa mencapai satu menit tergantung kondisi kesehatan si burung.

Kalau burung parkit betina durasi suaranya sangat singkat bahkan agak malas untuk berkicau.

Namun sekali waktu, juga muncul suara dengan durasi panjang akan tetapi tidak sampai melampaui durasi kicau burung parkit yang jantan.

Nah, jika Anda menemukan perbedaan durasi suara semacam ini, maka pastikan terlebih dahulu burung yang mana yang suaranya berdurasi panjang dan sebaliknya. Setelah itu, baru akan terlihat mana burung yang betina dan mana yang jantan.

4. Lihat Gerakan si Burung

Cara membedakan burung parkit jantan dengan burung parkit yang betina sangat mudah.

Salah satunya ialah, lihat gerakan si burung parkit setiap saat baik di siang hari, sore hari maupun saat malam hari.

Burung parkit jantan lebih sering melakukan gerakan mengangguk dibandingkan burung parkit yang betina. Termasuk gerakan menggoyangkan kepala yang juga dilakukan dengan intensif, cepat dan acak.

Sedangkan burung parkit betina tidak begitu suka bergerak atau bisa disebut tidak aktif.

Kecuali si burung sedang dalam masa kawin atau sedang dalam kondisi bertelur yang membuatnya selalu ingin bergerak.

5. Dilihat dari Segi Keaktifan

Burung parkit yang jantan memiliki sifat aktif lebih tinggi dibandingkan burung parkit betina yang terkesan pasif.

Apalagi kalau burung parkit jantan sedang dalam masa-masa kawin yang membuat tingkat keaktifannya meningkat tajam.

Jangan coba-coba Anda menjulurkan tangan untuk menyentuh si burung jika sedang dalam masa kawin.

Bukan tidak mungkin tangan Anda akan dipatuk keras karena si parkit merasa sedang dalam bahaya.

Kalau burung parkit betina tingkat keaktifannya akan muncul ketika sedang bertelur saja. Bahkan, jika dirinya merasa terganggu, keaktifannya akan lebih tinggi dibandingkan parkit yang jantan.

6. Perbedaan Dilihat dari Kelincahan

Burung parkit jantan biasanya memiliki kelincahan yang lebih jelas dibandingkan burung parkit yang betina. Bahkan burung ini tidak akan berhenti bergerak terutama ketika sedang mendekati masa-masa kawin.

Burung parkit betina tergolong burung yang tidak lincah dan tidak agresif. Bahkan burung ini terkesan sangat pendiam dan malas untuk bergerak.

Perbedaan inilah yang terlihat mencolok sehingga darinya bisa dibedakan mana parkit yang jantan dan yang betina.

Akan tetapi baik burung parkit jantan maupun yang betina akan sama-sama agresif jika dirinya merasa terganggu atau sedang dalam bahaya.

Keduanya tidak akan tenang dan akan terus bergerak diiringi dengan suara kicau berdurasi panjang.

7. Lihat Perbedaan Warna Tine

Burung parkit baik yang jantan maupun yang betina sama memiliki tine atau organ tubuh berbentuk tajam yang menempel pada kaki. Akan tetapi, warna tine di antara keduanya tidak memiliki kesamaan.

Untuk burung parkit jantan warna tine-nya adalah biru muda sedangkan untuk yang betina warnanya adalah merah muda.

Untuk menemukan perbedaan ini memang tidak mudah karena Anda harus melihat secara detil dan fokus.

Tetapi bagi orang yang sudah memahami perbedaan tersebut, maka teknik melihatnya jauh lebih mudah.

Pasalnya, warna tine keduanya sangat jelas dan terang sehingga dengan tak kasat mata sekalipun masih terlihat dengan jelas.

8. Periksa Kegemaran Mematuk Kandang

Burung parkit sama dengan burung jenis lain yaitu memiliki kegemaran mematuk kandang.

Namun untuk burung parkit jantan jumlah patukannya lebih banyak dibandingkan parkit yang betina. Artinya, burung parkit jantan lebih suka mematuk kandung dibandingkan yang betina.

Hal ini dipengaruhi oleh tingkat agresivitas burung jantan yang lebih tinggi. Sedangkan burung parkit betina lebih tenang dan pendiam, gerakannya juga tidak terlalu banyak.

Sekalipun demikian, patukannya tidak akan sampai merusak kandang asalkan dibuat dari bahan kayu yang kuat. Nah, jika ingin mengetahui perbedaan keduanya, lihat saja kegemaran yang dimaksud.

9. Lihat Perubahan Warna Cere saat Burung Sakit

Perbedaan antara burung parkit jantan dengan betina bisa dilihat dari perubahan warna cere ketika si burung sedang sakit.

Biasanya, burung parkit jantan akan mengubah warna cere-nya menjadi cokelat padahal warna awalnya adalah biru.

Sedangkan untuk burung parkit yang betina, warna cere-nya tidak berubah secara signifikan hanya terlihat lebih gelap saja. Ukuran ketebalan cere juga tidak berubah yaitu minimal 1 cm yang terlihat sangat jelas.

Untuk perbedaan ini, hanya orang-orang tertentu saja yang mengetahuinya termasuk yang sudah memelihara burung parkit dalam waktu lama.

Sedangkan orang yang baru akan memelihara, bisa dipastikan agak kesulitan untuk membedakannya.

Itulah ulasan singkat tentang cara membedakan burung parkit jantan dengan burung parkit yang betina. Semoga artikel ini bisa menjadi informasi yang bermanfaat bagi Anda terutama yang tertarik untuk memelihara dan merawat kedua jenis burung ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *