Pengertian mRNA Adalah : Proses Kodon mRNA

Diposting pada

Pengertian mRNA Adalah : Proses Kodon mRNA – Pada tahun 1950, seorang ilmuan bernama Paul Zamenick pertama kali mempratekkan proses sintesis protein dengan menggunakan seekor tikus.

Pengertian mRNA Adalah Proses Kodon mRNA
Pengertian mRNA Adalah Proses Kodon mRNA

Caranya adalah memasukkan asam amino radioaktif kedalam tubuh tikus untuk mengetahui tempat terjadinya proses sintesis protein.

Baca Juga : Pengertian Sintesis Protein

Selain melakukan percobaan pada tikus, Paul Zamenick bersama Mahlon kembali melakukan percobaan dan penelitian. Sebuah kodon mRNA adalah pasangan basa 3 bagian panjang dari mRNA yang mengkodekan asam amino tertentu dalam ribosom sel.

Sel-sel membuat protein untuk berbagai alasan. Protein misalnya dapat menjadi enzim atau inhibitor. Informasi untuk membuat protein ini akan disimpan di dalam sebuah inti sel di DNA atau kependekan dari Deoxyribonucleic acid

DNA beruntai ganda artinya ada 2 helai dengan 4 basis yang sama yang dipasangkan satu sama lain (A-T dan C-G). Untuk membuat protein, DNA ditranskripsi ke mRNA. Ini singkatan dari RNA messenger.

Urutan dasar DNA dibaca oleh enzim dan mRNA beruntai tunggal dibuat. mRNA berbeda dari DNA dalam beberapa aspek. Setelah ini, mRNA tersebut dapat meninggalkan inti sel dan melanjutkan perjalanan ke organel yang disebut ribosom. Di sini mRNA dibaca dan asam amino dibuat.

Setiap 3 basa di sepanjang baris kode mRNA untuk 1 asam amino. Sangat mudah untuk menemukan asam amino yang dibuat dengan menggunakan gambar di bawah ini.

Pertama, pilih basa di kiri vertikal. Kemudian pilih basa kedua di bagian atas horisontal, dan kemudian untuk basa ketiga pilih di sisi kanan vertikal. Seperti yang terlihat, beberapa kodon mRNA mengkodekan asam amino yang sama. Asam amino digunakan untuk membuat protein.

Proses dimana saat kodon pada mRNA digunakan untuk menyusun rangkaian asam amino dari rangkaian polipeptida disebut proses translasi genetik. Proses translasi dapat dilihat sebagai penguraian instruksi untuk membuat protein, melibatkan mRNA dalam transkripsi serta tRNA. (Baca Juga : Fungsi tRNA)

Gen-gen dalam DNA mengkodekan molekul protein, yang merupakan tenaga dari sel, menjalankan semua fungsi yang diperlukan untuk kehidupan. Misalnya, enzim, termasuk yang memetabolisme nutrisi dan mensintesis konstituen seluler baru, serta polimerase DNA dan enzim lain yang membuat salinan DNA selama pembelahan sel, semuanya adalah protein.

Arti lainnya yang sederhana adalah mengekspresikan gen berarti membuat protein yang sesuai, dan proses berlapis-lapis ini juga memiliki 2 langkah utama. Pada langkah pertama, yang dilakukan adalah informasi dalam DNA ditransfer ke molekul RNA (mRNA) melalui proses yang disebut transkripsi.

Selama transkripsi, DNA gen berfungsi untuk template yang akan merupakan pasangan basa pelengkap, dan enzim yang disebut RNA polimerase II mengkatalisis pembentukan molekul pra-mRNA, yang kemudian diproses untuk membentuk mRNA matang. MRNA yang dihasilkan adalah salinan gen tunggal, yang selanjutnya harus diterjemahkan ke dalam molekul protein.

Selama proses translasi, yang merupakan langkah yang juga besar dalam ekspresi gen, pada langkah kedua ini mRNA “dibaca” menurut kode genetik, yang menghubungkan urutan DNA dengan urutan asam amino dalam protein.

Setiap kelompok dari ketiga basa dalam mRNA merupakan sebuah kodon, dan setiap kodon berfungsi untuk menentukan asam amino tertentu (karenanya, ini disebut kode triplet).

Urutan mRNA dengan demikian digunakan sebagai templat untuk menyusun (dalam urutan) rantai asam amino yang membentuk protein.

Dalam semua sel, “mesin” translasi berada dalam organel khusus yang disebut ribosom. Pada eukariot, molekul mRNA yang sudah matang harus meninggalkan nukleus dan langsung menuju ke sitoplasma, di mana ribosom berada.

Di sisi lain, pada organisme prokariotik, ribosom dapat menempel pada mRNA saat masih ditranskripsi. Dalam situasi ini, proses terjemahan dimulai pada ujung 5 ‘dari mRNA sementara ujung 3’ akan masih melekat pada DNA.

Dalam semua jenis sel yang ada, ribosom terdiri dari dua buah subunit: subunit besar (50S) dan juga subunit kecil (30S) (S, untuk satuan svedberg, adalah ukuran kecepatan sedimentasi dan massa).

Setiap subunit ada yang terpisah di sitoplasma, tetapi keduanya ini bergabung bersama pada molekula mRNA. Subunit ribosom mengandung protein dan molekul RNA khusus yaitu RNA ribosom (rRNA) dan transfer RNA (tRNA).

Molekul tRNA adalah molekul adaptor yang memiliki satu ujung yang dapat membaca kode triplet di mRNA melalui pasangan basa pelengkap, dan ujung lain yang melekat pada asam amino tertentu.

Gagasan bahwa tRNA adalah molekul adaptor ini pertama kali diusulkan oleh seorang ilmuan bernama Francis Crick, salah satu penemu struktur DNA, yang melakukan banyak penelitian penting dalam mengartikan kode genetik.

Dalam ribosom ini, mRNA dan aminoacyl-tRNA yang rumit saling berdekatan, yang memfasilitasi pasangan basa. rRNA mengkatalisis keterikatan dari setiap asam amino yang baru dengan rantai yang sedang tumbuh.

Anehnya, tidak semua daerah di molekul mRNA akan berhubungan dengan asam amino tertentu. Khususnya, ada daerah yang dekat ujung 5 ‘dari molekul yang dikenal sebagai wilayah tidak diterjemahkan (UTR).

Bagian mRNA ini terletak di antara nukleotida pertama yang ditranskripsi dan kodon permulaan (AUG) dari wilayah pengkodean, dan tidak mempengaruhi urutan asam amino dalam protein.

Baca Juga : Struktur dan Tipe RNA

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *